Wednesday, October 21, 2009

klim ubat dan Haji

Setelah bertungkus lumus minta kerani KPM panjangkan permohonan klim ubat akhirnya permohonan itu diluluskan. Episod seterusnya berhubung terus dengan unit tadbiran JPN untuk prosedur di JPN Perak pula. Masa itu baru kerani sekolah nak bertanyakan pasal klim itu dan cuba menakut-nakutkan aku kalau buat sendiri Klim itu lambat dapat, tahun depan tak tentu lagi.. Katanya kalau nak sekolah hantarkan boleh tapi dia sibuk, tak boleh nak buatkan. Mungkin awal tahun depan baru dapat. Tapi aku faham maksudnya..... Ada yang tersirat disitu maklum ajelah segala yang aku klim dah diluluskan Aku dapat semua RM 23,000 yang aku klim. Aku terus jawab pada dia, dia tak perlu susah-susah segala klim aku akan buat sendiri sampai aku dapat duit itu. Selepas aje dapat surat dari JPN aku terus buat dan hantar pada CC untuk buat baucher dan petang Jumaat 9 Oktober 2009 aku hantar sendiri ke Unit Kewangan 3 JPN Perak. Pada 16 Oktober 2009 masa nengok doyan di Tanjong dapat mesej memberitahu Duit RM 23 000 dah masuk dalam akuan aku. Seminggu sahaja.... Kalau dengo cakap kerani itu entah bila baru aku dapat duit tu. Lepas ini nak bayar pada Bamat,duit keluarga yang dipinjam untuk beli ubat rituximab.
video
Aku dan Farial dah kursus perdana Haji di INTIM Ipoh selama 2 hari semalam pada 10 dan 11 Oktober. kemudian cucuk ubat selsema pada 15 Okt. Kira dah ready untuk pergi walaupun calon standby. Mak pun udah beriya macam keme dah jadi pergi. Tadi 21 okt dapat sms dari darul mubarak syarikat pakej haji menyatakan harapan nak pergi haji tipis. Sebab visa haji masih belum diluluskan oleh kerajaan arab saudi. Tapi bila tanya sendiri dengan tabung haji deme kata tunggu dulu sebabnya jemaah haji muasassah pun ramai lagi yang tak dapat visa.