Saturday, October 24, 2009

Doyan dah luruh.

Pagi tadi selepas menziarahi kubur Dik Ah, keme sekeluarga pergi nengok doyaN. Rupanya doyan di Tanjong dah mula luruh. Dapatlah 6 biji doyan gajah dan 4 biji doyan tepi tanah Pakcik Arih, sebelah doyan miskin. Lepas cari doyan, nebaih dengan Bacit dan Mi. MeNebas tak boleh pakai mesin sebab banyak pokok kayu. Terpaksa pakai Pisa Ladin. Rasa nak tumpo nebasnya. Semaknya lagi tebal dari dulu. Masa keme nebas, Suruh Kak Yong dengan Farial angkut doyan ke kereta. Sekali angkut aje, lepas itu udah tak lalu. Doyan tak sebanyak dulu. Tapi doyan pokok baru dah mula berbuah, Buah Langsat muda lagi. cempedak pun ada. Doyan Chu ada sepokok dah luruh, tapi jadi habuan babi aje. Tak ada sape nak ngirakan. Balik keromah Kak yong terus tido letih sangat. Dik Net relax aje. Farial pun gaduh lenguh kaki. Aku kabo pada deme , itulah rasanya selama hari ini, macam mana keme ngambik doyan di Tanjong. Minggu depan arus banyak luruhnya. Dalam minggu ini aku rasa pelik, Aku sentiasa teringat kepada arwah Dik Ah. Samada masa dia kecik, masa dia bersekolah darjah satu ataupun masa dia di Hospital dan juga masa dia sakit seminggu sebelum dia pergi...Aku sedih juga apa yang terjadi pada Jap. Tapi aku rasa itulah tindakan dia yang paling betul walaupun pedih. Harap dia meneruskan kehidupan seperti biasa dan cari segera pengganti yang lebih baik dan elok dari yang sebelumnya.
video